Home / iniFLASH / Ombudsman Kaltim Panggil BPJS Kesehatan dan Siloam Sebagai Terlapor
Kepala Ombudsman Kaltim Syarifah Rodiah (baju dan jilbab hitam) bersama para terlapor dan pelapor di kantor Ombudsman Kaltim Kamis kemarin (11/2/2016)

Ombudsman Kaltim Panggil BPJS Kesehatan dan Siloam Sebagai Terlapor

BALIKPAPAN- Kali pertama mengawali tahun 2016, Ombudsman RI Perwakilan Kalimantan Timur memanggil BPJS Kesehatan dan Rumah sakit Siloam, Kepolisian Lalu Lintas dan Jasa Rahardja Balikpapan pada Kamis kemarin (11/2/2016).

Pemanggilan ini untuk mengklarifikasi keluhan Sofiah warga Graha Indah yang kurang mendapat pelayanan baik BPJS dan rumah sakit saat dia menjadi pasien korban kecelakaan tunggal 19 Desember 2015 lalu
“Kita sudah memanggil pihak-pihak terlapor seperti BPJS kesehatan dan rumah sakit Siloam atas laporan resmi yang disampaikan ibu sofiah ke ombudsman terkait pelayanan BPJS eksehatan,” katanya Jumat (12/2/2016).

Pemanggilan ini sebagai klarifikasi dari warga yang memiliki hak unutk mendapat kejelasan pelayanan publik. “Ini kedepanya untuk perbaikan bersama agar nanti masyarakat mendapat informasi yang jelas dan lengkap seputar pelayanan BPJS di rumah sakit,” ujarnya.

Dia meminta kepada pelayanan publik termasuk BPJS dan rumah sakti jika terdapat kekurangan segera memperbaiki dengan menempatkan petugas informasi yang mampu mmeberikan penjelasan dan petunjuk pelayanan kesehatan BPJS secara lengkap, rinci termasuk jika terjadi perubahan pada juklak atau juknis.

“Ini penting agar masyarakat tidak seperti dibolak balik saat mengurus dokumen kelengkapan persyaratan,”tambahnya.

Ombudsman Kaltim pada Kamis lalu, mengundang CEO rumah sakit Siloam namun diwakilkan Direktur Pengembang Bisnis, sedangkan Kacab BPJS Balikpapan diwakilkan Kanit Managemen Pelayanan Kesehatan Rujukan, Kanit Laka Lantas kepolisian dan Kacab Jasa Rahardja Balikpapan Eri Martajaya . “Pada pemanggilan kemarin kami agak kecewa dari pihak rumah sakit datang saat akhir mediasi. Seharusnya bisa dilakukan lebih awal,” sesalnya.

Diakuinya banyak masyarakat yang menyampaikan laporan melalui SMS, email dan keluhan secara verbal soal pelayanan namun pelaporan resmi soal BPJS baru ini dilakukan seorang ibu.
“Banyak kita terima tapi secara resmi baru satu ini dan yang bersangkutan minta ini disampaikan terbuka,” jelasnya.

Laporan terlapor yang disampaikan ke Ombudsman Kaltim
Laporan terlapor yang disampaikan ke Ombudsman Kaltim
Sofiah menjadi korban kecelakan tunggal merupakan pasien BPJS. Dia selaku pelapor tidak diberikan pelayanan saat mengajukan klaim dan bantuan penjelasan melalui kantor BPJS Kesehatan Cabang Balikpapan.

Pelapor dalam laporan menyampaikan klaim BPJS kesehatan pelapor ditolak oleh terlapor (RS Siloam)seharusnya pelapor cukup membayar selisih harga kamar namun ditagihkan pembayaran secara full yakni Rp 5juta untuk biaya perawatan dan obat selama dua hari.

Print Friendly, PDF & Email

Comments

comments

About andi aa

Check Also

Sempat di Bom, Klenteng Guang De Miao Kini Memasuki Usia 104 Tahun

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – KlentengGuang De Miao yang terletak Pasarbaru Kota Balikpapan akan memasuki usia ke …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.