Webiner AJI Balikpapan

Dampak Perubahan Iklim Terhadap Kawasan Pesisir Balikpapan

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) Balikpapan menggelar webiner dengan mengangkat tema dampak perubahan iklim terhadap kawasan pesisir, Selasa (31/05/2022) lalu.

Hadir sejumlah narasumber yakni Erika Mardiyanti, Kepala Stasiun Meteorologi Kelas I Sultan AJI Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan

Lalu Yohana Tiko, Direktur Esekutif Walhi Kaltim, Frans Marthin, Pelaksana Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Balikpapan dan Sucipto, Jurnalis Harian Kompas

Dalam pemaparannya, Erika Mardiyanti, menuturkan, perubahan iklim merupakan salah satu dampak dari pemanasan global.  Perubahan iklim dapat diartikan sebagai fenomena peningkatan suhu global dari tahun ke tahun akibat efek rumah kaca.

“Faktor-faktor penyebab perubahan iklim  yakni aktifitas masyarakat, peningkatan rumah kaca, pemanasan global dan kerusakan fungsi hutan,” ujar Erika.

Menurutnya, dampak perubahan iklim khususnya di pesisir, salah satunya dari pemanasan global adalah meningkatnya permukaan air laut. Terjadi banjir dan gelombang pasang, erosi pantai dan peningkatan sedimentasi.

“Lalu dampak Ekologis, berkurangnya atau hilangnya wilayah genangan  di wilayah pesisir, hilangnya tanaman pesisir dan berkurangnya atau hilangnya habitat pesisir,” ujarnya

Di masa yang akan datang, suhu udara rata-rata cenderung akan meningkat dengan besar peningkatan sebesar 0.3 – 0.35oC. Di Balikpapan maupun Penajam Paser Utara (PPU)

“Suhu minimum di malam hari cenderung akan meningkat lebih tinggi (2.3 – 2.5oC) dibanding peningkatan suhu maksimum (0.1 – 0.8 oC) di siang hari,” ujarnya

Kondisi itu akan berpengaruh pada rancangan bangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. terutama terkait desain bangunan yang berwawasan Green Building dan ramah lingkungan dalam mendukung dan menciptakan kondisi smart cityyang menyeluruh

Sementara Yohana Tiko, Direktur Esekutif Walhi Kaltim dalam pemaparannya menyebutkan, terjadi ancaman krisis iklim dibalik perubahan iklim. Akibat pemanfataan ruang

Baca juga ini :  Bursa Transfer Borneo FC, Lepas 6 Pemain dan Rekrut 8 Pemain Baru

Dimana di Kaltim seluas 11.607.532,18 hektar dimanfaatkan untuk pertambangan, perkebunan dan kehutanan. Sehingga terjadi deforestasi yang kian mengkhawatirkan

Kaltim diperkirakan hampir 350.000 ha hutan menghilang setiap tahunnya. Total rata-rata deforestasi di Kaltimselama periode 2015-2019 adalah 367.329 hektar.

Tahun 2016 mencatat angka tertinggi, dengan luas 110.195 hektare.

“Saat ini, luasan hutan hanya 54% dari total luas daratan,” ujarnya.

Kemudian terjadilah banjir di sejumlah daerah di Kaltim seperti di Kutai Kertanegara (Kukar) dengan ketinggian capai 150 cm, Kutai Timur dengan ketinggian 50-100 cm

Paser dengan ketinggian banjir 50-51 cm, Bontang dengan ketinggian 40-100 cm, Samarinda dengan ketinggian 50-100 cm, Kutai Barat dengan ketinggian 50-100 cm dan Balikpapan hampir 2 meter.

Proyek pembangunan IKN juga menjadi ancaman khususnya di masa mendatang. Diantaranya hancurnya ekosistem Teluk Balikpapan, ruang tangkap bagi nelayan,  termasuk ancaman terhadap daya dukung, dan daya tampung lingkungan hidup

“Belum lagi reklamasi pesisir dan pulau-pulau Kecil. Dimana sepanjang 8500 Meter dengan luas konstruksi  mengarah kelaut sejauh 200- 500 meter dari surut air  laut terendah. Total reklamasi mencapai 411,89 hektare,” ujarnya

Sementara Frans Marthin, Pelaksana Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Balikpapan juga memaparkan, terkait mitigasi perubahan iklim khususnya  di wilayah pesisir

Dimana ancaman dampak perubahan iklim di kawasan pesisir diantaranya gelombang pasang, kenaikan muka laut hingga banjir rob atau tenggelamnya wilayah pesisir,termasuk abrasi.

“Mitigasi yang dilakukan yakni dengan berupaya mengurangi risiko bencana, baik secara struktur atau fisik melalui pembangunan fisik alami atau buatan maupun nonstruktur atau nonfisik melalui peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana diwilayah pesisir,” ujarnya

Misalnya, apa yang harus dilakukan saat terjadi gelombang pasang, yakni dengan melakukan pemberitahuan dini kepada masyarakat dari hasil prakiraan cuaca melalui radio dan alat komunikasi.

Baca juga ini :  Jelang Pelantikan Presiden dan Wapres, TNI/Polri Gelar Patroli

Bila sedang berlayar di tengah laut, usahakan menghindari daerah laut yang sedang dilanda cuaca buruk. Membuatkan pengungsian apabila terjadi gelombang pasang dipinggir pantai.

Membuat infrastruktur pemecah ombak untuk mengurangi energi gelombang yang datang terutama di daerah pantai yang bergelombang besar. Saat gelombang pasang terjadi, jauhi pantai dan ke dataran yang lebih tingg

Peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap bahaya gelombang pasang,  dengan pembangunan tembok penahan air pasang pada garis pantai yang berisiko.

Penanaman mangrove serta tanaman lainnya sepanjang garis pantai untuk meredam gelombang pasang. Pembangunan tempat-tempat evakuasi yang aman disekitar daerah pemukiman yang cukup tinggi dan mudah dilalui

“Melaporkan secepatnya jika mengetahui tanda-tanda akan terjadinya gelombang pasang kepada petugas yang berwenang : RT, Lurah, Polisi, BPBD maupun institusi terkait,” ujarnya

Sucipto, Jurnalis Harian Kompas menambahkan, beberapa kali mengangkat isu soal kerusakan hutan mangrove di wilayah pesisir Teluk Balikpapan. Bahkan luasnya diperkirakan capai belasan ribu hektar.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.