Pertama di Indonesia AOCC Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan Resmi Beroperasi

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – PT Angkasa Pura I (Persero) meresmikan pengoperasian Airport Operation Control Center (AOCC) di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan Balikpapan pada Jumat (2/3/2018).

Sepinggan Balikpapan ini merupakan yang pertama di Indonesia. Pengoperasian ini adalah langkah awal dalam melakukan digitalisasi aktivitas operasional bandara dan implementasi smart airport secara menyeluruh di bandara-bandara yang dikelola PT Angkasa Pura I (Persero) agar semakin menegaskan terwujudnya operational excellence dan service excellence.

Direktur Utama PT AngkasaPura I (Persero) Faik Fahmi setelah pengoperasian AOCC di Bandara SAMS, di tahun 2018 ini, implementasi AOCC ditargetkan dilakukan pada 12 bandara lainnya.

Operasional AOCC sebagai bentuk inovasi untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi operasional serta pelayanan kepada pengguna jasa bandara.

“Peningkatan trafik dari tahun ke tahun berdampak pada dinamika operasional bandara yang makin beragam. Hal ini menuntut adanya pengawasan yang baik dan terintegrasi dalam suatu sistem berteknologi tinggi. Oleh karena itu dibangun Airport Operation Control Center atau AOCC sebagai wujud komitmen Angkasa Pura I untuk terus meningkatkan kualitas pelayanan bagi pengguna jasa bandara melalui implementasi sistem teknologi informasi,“ terangnya saat peresmian.

Peresmian dilakukan Direktur Utama PT Angkasa Pura I (Persero), Faikh Fahmi bersama Wali Kota Rizal Effendi, Direktur Operasional Wendo Asrul Rose, Direktur Pemasaran dan Pelayanan Devi Suraji, perwakilan Direktorat Navigasi dan Direktorat jenderal Perhubungan udara, KNKT.

AOCC di Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan merupakan wadah kolaborasi seluruh pemangku kepentingan di bandara yang terdiri dari unsur 4A yaitu Airport Operator, Airline Operators, Air Navigation, dan Authorities seperti bea cukai, imigrasi, karantina, kepolisian, dan lainnya.

Keberadaan seluruh perwakilan pemangku kepentingan dalam satu ruangan yang sama, berdampak positif terhadap pembuatan keputusan bersama mengenai berbagai hal operasional yang dapat diambil secara cepat dan tepat sebagai pelaksanaan Airport Collaborative Decision Making (A-CDM).

Baca juga ini :  Target Pembagian Aseptor di Balikpapan Mencapai 2.727, Melebihi Target

“AOCC melibatkan seluruh pemangku kepentingan di bandara dengan mengintegrasikan sistem yang dimiliki masing-masing pemangku kepentingan agar dapat beroperasi secara efektif dan efisien. Integrasi dan kolaborasi menjadi kunci utama dalam implementasi AOCC ini sehingga pewujudan pelayanan yang mengutamakan keselamatan dan keamanan serta sesuai dengan regulasi dapat lebih efektif dan efisien,“ kata Faik Fahmi.

Secara umum, AOCC berfungsi sebagai suatu control center untuk mengawasi aktivitas operasional di sisi udara (airside) dan sisi darat (landside) serta mencakup seluruh aktivitas kedatangan dan keberangkatan di bandara.

Pengaturan operasional bandara yang lebih terkontrol dalam satu kendali di AOCC dapat memaksimalkan layanan atas utilitas bandara padat yang dikelola Angkasa Pura I.

Hal ini pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi operasional bandara seperti penghematan penggunaan lampu, pendingin ruangan, listrik dan lainnya melalui pengelolaan penumpang di boarding gate atau area check in secara efektif. Pada 2017, operating ratio Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan sebesar 93 persen. Dengan pengoperasian AOCC dan beberapa upaya lainnya, ditargetkan operating ratio Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan bisa mencapai 53 persen pada 2021.

Sebagai informasi, total pergerakan penumpang pada 2017 di tiga belas bandara Angkasa Pura I sebanyak 89,7 juta orang, naik 5,9 persen dibanding total pergerakan penumpang pada 2016 yang sebanyak 84,7 juta orang.

Sementara itu, total pergerakan pesawat pada 2017 sebanyak 791.387 pergerakan, naik 3,51 persen dibanding pergerakan pesawat pada 2016 yang sebanyak 764.531 pergerakan. Pertumbuhan trafik dari tahun ke tahun ini yang menegaskan perlunya Angkasa Pura I untuk mengimplementasikan AOCC untuk dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi operasional bandara sehingga pada akhirnya meningkatkan kualitas pelayanan bagi pengguna jasa bandara.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.