Gedung KPK

Sejumlah Pejabat Pemkot Bekasi Dipanggil KPK Terkait Kasus Dugaan Suap Wali Kota Rahmad Effendi

JAKARTA, Inibalikpapan.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bekasi, Reny Hendrawati dipanggil KPK untuk menjalani pemeriksaan sebagai saksi dalam kasus Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi yang kini menjadi tersangka kasus suap pengadaan lahan serta jual beli jabatan.

“Kami periksa Reny Hendrawati dalam kapasitas saksi untuk tersangka RE (Rahmat Effendi),” kata Pelaksana Tugas  Juru Bicara KPK Ali Fikri  dilansir dari suara.com jaringan inibalikpapan.com

Selain Sekda, sejumlah pejabat dan pegawai dilingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi juga dipanggil dan diperiksa sebagai saksi yakni Asisten Daerah, Yudianto , Lurah Bojong Menteng Kecamatan Rawalumbu, Hasan Sumalawat; Lurah Jakamulya, Bahrudin, Staf PT Hanaferi Sentosa, Fran Culio.

Hanya saja, Ali tak membeberkan materi pemeriksaan terhadap para saksi tersebut. Namun dalam kasus tersebut, KPK telah menetapkan sembilan orang tersangka termasuk Wali Kota Rahmat Effendi.

Sebagai pihak penerima suap ada berjumlah lima orang. Mereka yakni Rahmat Effendi (RE); M. Bunyamin (MB) selaku Sekretaris Dinas Penanaman Modal PTSP Pemkot Bekasi; Mulyadi (MY)

Kemudian Lurah Kati Sari; Wahyudin (WY) selaku Camat Jati Sampurna; dan Jumhana Lutfi (JL) selaku Kepala Dinas Perumahan Kawasan Pemukiman dan Pertanahan Kota Bekasi.

Comments

comments

Baca juga ini :  HIPAKAD Balikpapan Isi Ramadan dengan Berbagi Takjil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.