Wali Kota Dukung Program Rumah Ibadah Layak Anak, Serta Cegah Eksploitasi Anak

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Kota Balikpapan bersama dengan sejumlah Forum masyarakat melakukan audiensi dengan Wali Kota Balikpapan, Jumat (17/6/2022).

Dalam audiensi tersebut DP3AKB menyampaikan program-program dalam hal perlindungan perempuan dan anak termasuk forum-forum ini juga menyampaikan program mereka agar mendapat dukungan Pemkot Balikpapan sehingga bisa bekerja lebih maksimal.

Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas’ud mengapresiasi melalui Forum kepedulian terhadap warga Kota Balikpapan yang artinya Pemkot Balikpapan mendukung program mereka karena bagian membantu program pemkot, karena pemerintah tidak bisa jalan sendiri tapi perlu melibatkan elemen masyarakat lainnya.

“Untuk itilu kita dukung bersama dan berkolaborasi dengan instansi terkait kita dalam hal ini DP3AKB untuk mencari simulasi dan koordinasi terhadap kekerasan anak,” ujar Rahmad Mas’ud.

Salah satunya bagaimana menekan dan memberikan edukasi kepada orang tua dan masyarakat tentang kepedulian untuk melindungi anak-anak yang menjadi tugas dan tanggung jawab bersama.

“Kami juga sudah berkomitmen untuk menyempurnahkan sekolah yang ramah anak, termasuk di tempat-tempat ibadah juga menjadi tanggung jawab kita semua untuk bisa diwujudkan,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala DP3AKB Kota Balikpapan Alwiati mengatakan, seperti diketahui Kota Balikpapan yang sebelumnya meraih penghargaan Nindia di tahun 2020 sebagai Kota Layak anak, kemudian di 2021 turun menjadi Madya, salah satu permasalahan bagaimana kontinue dan perhatian terhadap perlindungan anak yang masih kurang.

“Dimana fasilitas-fasilitas yang mendukung sebagai Kota Layak anak, misalnya rumah ibadah ramah anak kita belum punya, sehingga ditahun ini kami akan melaunching untuk rumah ibadah ramah anak, kemudian fasilitas dan sarana sekolah ramah anak belum semua memenuhi persyaratan dari hasil penilaian,” ujar Alwiati.

Baca juga ini :  8 LSM Laporkan Awang Faroek ke Ombudsman Kaltim

Alwiati menambahlan, kurangnya ruang bermain ramah anak seperti taman-taman harus secara kontinue melakukan pemantauan dan pihaknya mengajak seluruh komponen masyarakat di Kota Balikpapan agar bergotong royong untuk menyiapkan ruang untuk anak-anak.

“Supaya anak kita menjadi anak cerdas, karena mereka juga membutuhkan tempat yang layak untuk berinovasi dan interaksi dengan masyarakat,” imbuhnya.

“Kami berharap setiap kecamatan terdapat minimal dua rumah ibadah ramah anak yang bisa menjadi percontohan buat rumah ibadah lainnya,” tambahnya.

Pihaknya berharap rumah ibadah menjadi tempat anak berinteraksi, yang selama ini selalu melarang anak ke masjid kapan lagi mereka akan ke masjid.

Termasuk dengan masih banyaknya anak- anak dijalanan tidak mendapat perhatian dari orang tuanya, peranan sebagai orang tua dan masyarakat untuk melakukan pendampingan, apabila keluarganya atau orangtuanya memang tidak mampu dengan memberikan keterampilan supaya dia bisa mandiri dan menjadi orang tua yang bisa membiayai kehidupannya sendiri bukan anak yang dieksploitasi untuk berjualan di jalanan.

“Karena akan sangat berbahaya terutama  dari kecelakaan dan jadi objek kekerasan karena jadi anak jalanan. Dan ini peranan seluruh komponen masyarakat,” kata Alwiati.

Adanya Forum Puspa, Forum PPTABM ini sangat membantu DP3AKB dalam hal memberikan pendampingan kepada anak- anak yang mengalami kekerasan dan anak-anak yang ditelantarkan oleh orangtuanya.

“Disinyalir ada oknum yang mengkoordinir anak-anak tersebut, inilah yang harus kita cari tahu bersama-sama sehingga anak-anak ini dibiarkan dijalanan untuk berjualan,” imbuhnya.

“Saya rasa peranan Satpol PP sudah bagus untuk menghalau agar tidak terjadi perdaganga anak ini, tapi kembali lagi kepada keluarga supaya aktif dan tidak menjadikan anaknya sebagai objek untuk berjualan,” tutup mantan Seketaris DKK Balikpapan ini.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.