Presiden Joko Widodo sesaat akan tinggalkan Kaltim /ist

APTISI Buka Suara Soal Kritikan Sivitas Akademika Terhadap Presiden Jokowi

JAKARTA, Inibalikpapan.com – Belakangan sivitas akademika dari sejumlah perguruan tinggi menyampaikan pernyataan dan kritikan terhadap jalannya demokrasi di Indonesia.

Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (Aptisi) buka suara. Mereka justru khawatir gerakan itu dipolitisasi. Karena menurut mereka tidak seharusnya ada kegiatan bermotif politik praktis di lingkungan kampus.

Ketua Aptisi, Budi Djatmiko menyebut kampus merupakan ruang akademik yang seharusnya menjadi tempat untuk menimba ilmu dan mengasah kemampuan secara objektif.

“Para dekan, rektor boleh ikut politik praktis, tapi jangan menyeret-nyeret kampus ke dalam politik praktis. Artinya kampus ya sudah belajar saja, para pimpinan kampus ini harus menjaga netralitas,” ujar Budi dilansir dari suara.com jaringan inibalikpapan.

Ia mengakui sivitas akademika punya hak untuk menyampaikan keresahan dalam proses pemilu. Namun, sikap tersebut jadi sarat politik lantaran hanya mengkritisi presiden.

“Kami melihat ada keresahan dari civitas kampus bahwa demokrasi tidak berjalan, tetapi hal itu hanya disudutkan kepada lembaga presiden, inikan arah politik praktis,” ucap Budi.

“Kami memberikan hak kebebasan kepada kampus untuk berpolitik praktis, tetapi di ruang politik praktis, jangan ke dalam kampus, biar kan mahasiswa itu belajar dengan objektif tanpa ada embel-embel apapun,”

Karenanya, Budi mengajak semua pihak untuk menyukseskan pemilu dengan cara damai, jujur serta adil.

“Diharapkan kesadaran kita semua untuk menahan diri tidak melakukan tindakan-tindakan yang dapat menggagalkan pemilu, karena melalui pemilu ini kita bisa mencari pemimpin yang bisa memajukan bangsa Indonesia,” tuturnya.

Seperti diketahui, sejumlah kampus ternama seperti Universitas Indonesia (UI), Universitas Gajah Mada (UGM), Universitas Islam Indonesia (UII), dan Universitas Islam Negeri atau UIN Syarif Hidayatullah alias UIN Jakarta mempertanyakan kualitas demokrasi pada pesta demokrasi lima tahunan kali ini.

Baca juga ini :  Cegah Paham Anti Pancasila, Kemenag Balikpapan Bentuk Duta Agama

Sivitas akademika Universitas Indonesia (UI) mengeluarkan petisi yang menyatakan terdapat indikasi demokrasi yang terkoyak pada Jumat (2/2/2024) lalu.

Dalam petisinya civitas academika UI, mereka menyebut “Negeri kami tampak kehilangan kemudi akibat kecurangan dalam perebutan kuasa, nihil etika, menggerus keluhuran budaya serta kesejatian bangsa.”

Petisi terhadap Jokowi sebelumnya juga dilancarkan sivitas akademila Univesitas Gajah Mada atau UGM Yogyakarta.

Kritik yang disebut ‘Petisi Bulaksumur’, para ilmuan mengkritik Presiden Jokowi yang dianggap melakukan sejumlah tindakan menyimpang dari prinsip demokrasi, kerakyatan serta keadilan sosial.

Kemudian, Universitas Islam Indonesia (UII) membuat petisi terhadap Jokowi. mereka menilai terdapat kemunduran demokrasi melalui tingkah laku serta kebijakan Presiden Jokowi menjelang Pilpres 2024.

Untuk di Provinsi Banten sendiri, UIN Syarif Hidayatullah di Ciputat, Tangerang Selatan juga membuat “Seruan Ciputat”.

Dalam proses “Seruan Ciputat” tersebut Guru besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Saiful Mujani menyebut sumber disintergritas demokrasi berada pada Presiden.

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.