Gedung KPK / ilustrasi
Gedung KPK

Bupati HSU Terancam Kembali Terjerat Kasus Jual Beli Jabatan

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Bupati Hulu Sungai Utara (HSU) Kalimantan Selatan (Kalsel) Abdul Wahid terancam dijerat jual beli jabatan dilingkungan Pemerintah Kabupaten

Dugaan adanya permainan jual beli jabatan oleh Bupati Abdul Wahid dengan melakukan penunjukan terhadap Maliki yang mengisi jabatan Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU).

Karena Maliki diduga memberikan sejumlah uang kepada Abdul Wahid. Namun dalam kontruksi perkara yang disampaikan KPK belum diketahui berapa jumlah uang yang diberikan Maliki.

“Tidak menutup kemungkinan, akan muncul fakta-fakta dugaan perbuatan lain terkait dengan penerimaan sejumlah uang oleh tersangka AW (Abdul Wahid),” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dilansir dari suara.com jaringan inibalikpapan.com

Namun kata Ali, pihaknya masih fokus mendalami sejumlah penerimaan uang Abdul Wahid dalam kasus suap dan gratifikasi dalam pengerjaan proyek yang membuatnya ditetapkan tersangka.

“Sejauh ini, Tim Penyidik tentu akan fokus lebih dahulu pada proses penyidikan terkait suap menyuap dalam pengadaan barang dan jasa infrastruktur di Kabupaten HSU,” ujarnya

“Tim Penyidik akan terus mendalami seluruh Informasi yang telah di peroleh hingga saat ini,”

Dalam kasus itu Abdul wahid diduga menerima sejumlah uang dari pihak kontraktor mencapai belasan miliar.

Karena dari kontruksi kasus yang menjerat Abdul Wahid. Bahwa ia meminta fee mencapai 10 persen kepada pihak-pihak kontraktor yang ingin mengerjakan proyek di Kabupaten Hulu Sungai Utara.

Suara.com

Comments

comments

Baca juga ini :  Kunjungi Polda Kaltim, Tim Puslitbang Polri Lakukan Penelitian Tata Kelola SDM Dalam Implementasi TI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.