Covid-19 / Ilustrasi
COVID-19

IDI Sebut Indonesia Telah Masuk Gelombang Ketiga Pandemi Covid-19 Akibat Varian Omicron

JAKARTA, Inibalikpapan.com – Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyebut Indonesia kini sudah masuk ke gelombang ketiga pandemi Covid-19 akibat Varian Omicron.

Hal itu disampaikan Ketua Satgas Covid-19 IDI  Zubairi Djoerban. Penambahan kasus positif, angka keterisian tempat tidur, dan positivity rate yang terus naik menunjukan gelombang ketiga covid-19

“Bagi yang mengira kita telah masuk gelombang tiga, ya kita telah ‘berhasil’ memasukinya. Kasus naik tiap hari, BOR dan positivity rate juga, plus klaster,” ujarnya dilansir dari suara.com jaringan inibalikpapan.com

Namun dia meminta tidak panik dan tetap mentaati protokol kesehatan (prokes) 5M; memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas untuk menekan kasus covid-19.

“Tapi jangan panik. Kita bisa atasi sebelum jadi lebih buruk. Pemutusan rantai penularan harus dilakukan cepat dan efisien,” ujarnya

Zubairi juga meminta seluruh tenaga kesehatan (nakes) untuk bersiap dan fokus agar lonjakan pandemi ketiga ini tidak mengakibatkan lebih banyak korban jiwa.

“Untuk semua rekan dan kolega. Dokter, perawat, sopir ambulans, sekuriti RS, dan yang berada di belakang layar, saya ucapkan terima kasih. Kita masih berada diwaktu yang sulit. Utamakan keselamatan. Terus waspada. Sabar. Jangan terprovokasi. Fokus saja. Bismillah kita bisa,” ucap Zubairi.

Hingga Minggu (30/01/2022), kasus positif Covid-19 terus melonjak mencapai 12.422 orang. Pasien dalam perawatan pun sudah mencapai 61.178 orang, dengan kecepatan penularan atau positivity rate yang sudah mencapai 18 persen.

Secara kumulatif, pandemi Covid-19 telah menginfeksi 4.343.185 orang Indonesia, masih terdapat 61.718 kasus aktif, 4.137.164 orang sudah dinyatakan sembuh, dan 144.303 jiwa meninggal dunia.

Suara.com

Baca juga ini :  Keluarga Bisa Pantau Jemaah Haji yang Menjalani Perawatan Melalui Aplikasi Telejemaah

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.