Jumlah SPBU Terbatas, Pemilik Pom Mini Butuh Dukungan 

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Imbas dari belum adanya kejelasan bisanya mendapatkan suplai pasokan BBM ke Pom Mini, Pemkot Balikpapan kembali menunda mengeluarkan Surat Edaran.

Asisten I Tata Pemerintahan Kota Balikpapan Zulkifli mengatakan, pihaknya selalu responsif dengan keadaan di lapangan, seperti APEM untuk berkoordinasi mulai dari perizinan ada, tapi disisi lain juga ada yang tidak membolehkan dan inilah gunanya memfasilitasi pertemuan ternyata kesimpulan belum clear.

“Tidak ada ruang untuk suplai BBM nya, karena SPBU tidak bisa menjual ke lembaga atau unit dalam hal menjual kembali,” ujar Zulkifli kepada awak media, Selasa (19/12/2023).

Lanjut Zulkifli, bagaimana mereka yang sudah punya izin dari OSS, sarannya sudah dilakukan dimana Pemkot mengatur keselamatannya dengan lengkapi apar, dan bagaimana takaran jangan merugikan masyarakat baru ada tera ukur. Opsi lainya beralih ke pertashop agak memerlukan modal besar, mulai dari lokasi.

“Sehingga kami belum bisa menerbitkan surat edaran yang kita rancang, tapi minimal sudah mencarikan solusi terhadap antrian dan buat surat khusus ke Pertamina untuk menambah SPBU di Balikpapan,” jelasnya.

Zulkifli menambahkan, kalau keran untuk mendapatkan BBM nya ditutup maka selesai ini Pom Mini, tapi bagaimana dengan masyarakat yang memerlukan BBM, dimana SPBU di Balikpapan cuma ada 14 unit.

“Regulasinya ada dua pilihan jika di pertamina membolehkan kita akan mengikuti, atau membuka pertashop,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua APEM Kota Balikpapan Hariyanto mengatakan, pihaknya masih berharap ada kebijakan dari berbagai pihak terkait keberadaan Pom Mini.

“Jangan sampai Pom Mini hilang tidak ada sama sekali, mungkin menimbulkan masalah baru,” ujarnya.

Pihaknya sudah punya opsi melangkah ke BBM tidak bersubsidi seperti Pertamax untuk Pom Mini.

Baca juga ini :  Sempat Viral, Spesialis Cungkil Jok Motor Ditangkap, Nyamar Sebagai Pekerja Kilang

“Kami juga sudah melarang anggota yang bernaung di APEM untuk pengetapan, kalau ada yang merugikan bukan dibawah APEM,” jelasnya.

Pihaknya juga mengarahkan ke pengambilan Pertamax selain tidak menggangu antrean juga tidak merugikan masyarakat.

“Kalau dari APEM beralih ke petamax, dan tidak semua pemilik pom mini di Balikpapan dibawah naungan APEM istilahnya masih liar,” jelasnya.

“Kalau kita mau berusaha ya kita ikuti aturan, yang mana anggotanya ada 300,” jelasnya.

Kata Hariyanto, kalau tidak diatur sekarang siapa yang akan menjamin jumlah pom mini tidak akan bertambah, karena beli alatnya beli sangat mudah.

“Bisa saja yang saat ini jumlahnya mencapai 600, bisa sampai 1000 di tahun 2024 mendatang,” tutupnya.

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.