Paripurna DPRD Balikpapan, Jawaban Walikota Terkait Raperda APBD Perubahan 2022

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Balikpapan menggelar Rapat Paripurna ke-20 Masa Sidang III Tahun 2022 pada Rabu (7/9/2022) dengan agenda Penyampaian Jawaban Walikota terhadap Pandangan Umum Fraksi-fraksi DPRD atas Raperda Kota Balikpapan Tentang APBD perubahan tahun anggaran 2022.

Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas’ud menjawab semua pertanyaan fraksi-fraksi DPRD, utamanya terkait penurunan PAD yang sebelumnya dipertanyakan oleh fraksi.

Adapun, Rahmad menjelaskan terjadinya penurunan Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebesar 8,21 persen tersebut merupakan hasil analisa yang dilakukan terhadap pencapaian realisasi pada Semester I Tahun 2022 dan prognosis realisasi pada akhir tahun 2022.

“Salah satu yang melatarbelakangi analisa potensi tersebut adalah target pajak pengembalian mineral bukan logam dan batuan yang berasal dari kegiatan proyek RDMP yang semula targetnya direncanakan dan dalam pelaksanaannya tidak bisa terealisasi sehingga potensi pajak tersebut masih bersumber dari kegiatan pengembang perumahan,” jelas Rahmad.

Rahmad mengatakan potensi yang telah direncanakan tersebut dinilai terlalu tinggi.

Berdasarkan analisa target tersebut sampai (akhir) tahun 2022 tidak akan tercapai.

“Sehingga dalam perubahan ini terkoreksi PAD menjadi turun,” terangnya.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Balikpapan, Budiono yang juga memimpin rapat tersebut memaparkan salah satu penyebab terjadinya penurunan PAD tersebut juga disebabkan pajak daerah dari Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang juga turun.

“Fraksi PDIP dalam pandangan umum kemarin mengatakan harus ada pendataan ulang terkait obyek pajak dari PBB ini,” tuturnya.

“Nanti akan kita jawab lagi pada pendapat akhir fraksi di paripurna selanjutnya,” tambahnya.

Lebih rinci, Budiono menerangkan apa saja jawaban yang disampaikan Walikota Balikpapan pada kesempatan tersebut, termasuk penurunan PAD yang telah disebutkan.

“Tadi jawabannya kita dengarkan bersama terkait penurunan PAD, pembangunan multiyears yang di dalamnya ada proyek RS Sayang Ibu, SMPN 25 dan normalisasi DAS Ampal, kemudian ada juga menyoal kekosongan kepala dinas dan sekda dalam pemerintahan Kota Balikpapan, ada juga terkait permasalahan KONI,” imbuhnya.

Baca juga ini :  Mantan Pelatih Timnas Luis Mila Besut Persib Bandung, Berikut Statistik Bersama Skuat Garuda

Menyoal permasalahan internal KONI Balikpapan, ia mengatakan, akan ada konsolidasi dan pemanggilan pada pihak-pihak yang terlibat pada permasalahan tersebut.

“Harapannya bisa selesai secepat-cepatnya. Karena kita peduli dengan atlet yang akan mengikuti Porprov,” tukasnya.

Budiono mengatakan kesepakatan terkait hal ini akan dilaksanakan setelah rapat paripurna selanjutnya yang akan membahas agenda jawaban atau pendapat akhir fraksi-fraksi DPRD.

“Besok dijadwalkan rapat paripurna yang ke-21 adalah jawaban atau pendapat akhir fraksi-fraksi, setelah itu baru ada kesepakatan bersama,” pungkasnya.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.