Pelaku pengaturan skor ditahan / PSSI

Pelaku Pengaturan Skor Telah Ditahan, PSSI : Klub Bisa Kena Hukuman Jika Terlibat

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Pelaku pengaturan skor atau match fixing sepak bola nasional telah resmi ditahan sejak Rabu (20/12/20230) kemarin, usai menjalani pemeriksaan.

Para pelaku yang ditahan yakni aktor intelektual di balik pengaturan skor liga 2 2018 berinsial VW atau Vigit Waluyo, Dewanto Rahadmoyo Nugroho (DRN), dan Kartiko Mustikaningtyas (KM)

Pekan lalu, Rabu (13/12/2023) Satgas Antimafia Bola Polri telah menetapkan 8 tersangka atas tuduhan match fixing di dunia sepak bola Indonesia Liga 2 2018.

Kepala Satgas Anti Mafia Bola Irjen Asep Edi Suheri menjelaskan kedelapan orang tersangka itu terdiri empat orang wasit masing-masing dengan inisial K, RP, AS, dan R. 

Kemudian satu orang asisten manajer klub berinisial DRN, satu LO wasit berinisial KM dan seorang kurir berinisial GAS yang masih berstatus DPO (daftar pencarian orang).

“Satu orang (tersangka kedelapan) pelobi berinisial VW, yang disampaikan Kapolri,” kata Irjen Asep dikutip inibalikpapan.

Sementara, Ketua Umum PSSI Erick Thohir kembali menegaskan, penegakan dan penerapan hukum menjadi satu-satunya pilihan demi membangun sepak bola bersih. 

Erick pun menyambut baik tindakan penahanan yang dilakukan pihak Polri terhadap tiga pelaku suap pengaturan skor pertandingan dan rekomendasi hukuman dari Satgas Anti Mafia Bola Mabes Polri terhadap dua klub pelaku match fixing.

“Saya pernah katakan, jangan main-main. PSSI sudah berkomitmen dengan Polri, kita selidiki, ada bukti yang kuat, maka langsung sikat, tidak pandang bulu,” jelas Erick Thohir di Jakarta, Kamis (21/12/2023).

“Jika ingin sepakbola kita bersih. Apalagi ini sudah menjadi permintaan dari Presiden Jokowi, maka harus punya nyali untuk berantas suap dan judi di sepakbola kita,”

“Saya berharap tindakan penegakan dan penerapan hukum bagi pihak-pihak yang ingin menghancurkan sepakbola Indonesia ini membuat efek jera, sekaligus menjadi sinyal bahwa PSSI, Polri, dan Satgas Anti Mafia Bola sangat serius,”

Baca juga ini :  IDAI Menilai Masih Belum Aman Anak Dibawah Usia 12 Tahun Masuk Mall

“Saya ingin klub-klub peserta semua kompetisi liga juga hati-hati. Sebab klub bisa kena hukuman jika terlibat match fixing.”

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.