PTMB Minta BWS Tambah Produksi Air Baku, Saat Ini Manfaatkan Sumur Dalam 

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Perumda Tirta Manuntung Balikpapan (PTMB) menghemat air baku dan membatasi jumlah produksi efek kemarau panjang dan berimbas distribusi air kini akan menambah volume produksi seiring curah hujan yang semakin tinggi.

Adapun air baku yang tersedia di Waduk Manggar didapat dari sistem tadah hujan, sejak hujan semakin intens, permukaan air Waduk Manggar ikut meningkat sehingga memungkinkan bagi PTMB menggunakan air baku lebih banyak untuk menambah jumlah produksi dan didistribusikan kepada pelanggan.

Dalam hal ini PTMB mengajukan izin penambahan produksi melalui Balai Wilayah Sungai (BWS) Kalimantan IV.

“Kami mengajukan, harapannya BWS memberi izin (produksi) air waduk. Untuk saat ini dengan curah hujan yang cukup tinggi, produksi kami masih sama dengan saat curah hujan masih rendah. Yakni dua hari (beroperasi) 100 persen dan satu hari (beroperasi) 50 persen. Dengan ketinggian air waduk 8 meter, sekarang ketinggian air waduk sudah 8,65 meter maka kami meminta penambahan kuota,” ujar Direktur Utama PTMB Yudhi Saharuddin kepada media, Senin (15/1/2024).

Yudhi menyebutkan, izin penambahan penggunaan air waduk yang diusulkan saat ini yakni menjadi empat hari beroperasi 100 persen dan sehari beroperasi 50 persen.

“Dari jumlah itu akan semakin banyak pelanggan yang dijangkau air PTMB. Dibanding saat PTMB melakukan pembatasan efek kemarau. Utamanya pelanggan yang bermukim di kawasan elevasi tinggi,” ujarnya.

Untuk saat ini dengan curah hujan cukup tinggi, dengan hujan yang curahnya rendah, produksi air di waduk masih sama. Yudhi menjelaskan karena produksi air baku PDAM masih dibatas 100 persen untuk dua hari dan 50 persen untuk satu hari.

“Apa yang kami lakukan?kami sudah melobi ke BWS selaku pemegang kewenangan mengeluarkan izin produksi air baku itu sudah saya sampaikan. Bahkan secara pribadi sudah kami kontak langsung kemarin pak ini hujan sudah lumayan bagus, level air tadinya 8 meter sekarang naik 8,65 meter kita minta dong penambahan kuota yang tadinya kita produksi 100 persen dua hari kita mau tambah jadi 4 hari 100 persen, 1 hari nya 50 persen,” bebernya.

Baca juga ini :  PTMB Libatkan Satgas, Tangani Laporan Mati Air dan Kasus Pencurian Air Bersih

Kenapa itu dilakukan, karena masyarakat Balikpapan berpikir sekarang ini sudah sering hujan tapi produksi air baku belum maksimal. “Mudah-mudahan ini dijawab (BWS) kalau oke kita langsung melakukan produksi 4 hari 100 persen,” ujarnya.

Harapannya dengan produksi 4 hari 100 persen, maka pelanggan yang diujung atau perbukitan bisa terjangkau aliran air bersih PTMB. “Kalau dianalogikan kita produksi 100 persen, pipa itu bisa terisi sampai ke ujung sana. Kalau satu hari baru 100 persen itu baru mengalir diujung sana tapi pas 50 persen pasti tidak akan sampai ke ujung sana. Kalau tidak sampai disana kita antar pakai tanki air,” jelasnya.

Sementara itu, Direktur operasional PTMB Anang Fadliansyah mengatakan, sembari menunggu izin produksi ditambah, PTMB juga tengah menyiapkan rekayasa distribusi air ke rumah pelanggan.

Termasuk mengandalkan sumur air dalam jadi alternatif berikutnya untuk memastikan ketersediaan air bagi pelanggan.

“Kami sudah mengurus izin untuk beberapa sumur dan sekarang kami akan memulai optimalisasi,” imbuhnya.

Terkait skenario penggunaan air baku saat ini, secara akurasi Anang menambahkan, hal itu sesuai dengan rekomendasi BWS.

“Surat Izin Pengambilan Air atau Sipa harus dipatuhi. Jangan sampai air (baku) yang kami ambil melebihi dari yang ditetapkan karena akan mempengaruhi stabilitas dan keamanan bendungan,” terang Anang secara spesifik.

Lebih lanjut dia menerangkan, saat kemarau melanda, PTMB hanya diperkenankan menggunakan air baku sebanyak 70 persen dari Sipa yang ditetapkan.

“Polanya dua hari 100 persen (beroperasi) dan dua hari (beroperasi) 50 persen. Sekarang sudah diubah menjadi dua hari (beroperasi) 100 persen dan sehari (beroperasi) 50 persen,” tukasnya.

Baca juga ini :  144 Warga Sekitar IKN Ikuti Pelatihan Kerja Tahap Dua  

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.