Kepala Disdikbud Kota Balikpapan, Purnomo

Tahun Ini, Sekolah Terpadu di Balikpapan Regency Mulai Dibangun

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Di tahun 2023 Pemerintah Kota Balikpapan berencana akan mulai pengerjaan fisik pembangunan SD dan SMP Terpadu yang berada di komplek perumahan Balikpapan Regency, Balikpapan Selatan.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Balikpapan, Purnomo mengatakan, saat ini prosesnya sudah mulai dalam pembangunan fisik.

“Pembangunan SD dan SMP terpadu di Balikpapan Regency, nantinya akan dikerjakan secara multiyears,” ujar Purnomo kepada media, jumat (6/1/2023).

Purnomo menjelaskan, pengerjaan pembangunan SD dan SMP terpadu di Balikpapan Regency ditargetkan rampung pada akhir tahun 2023.

Sehingga, tahun pelajaran 2024 sudah bisa menerima peserta didik baru. Untuk memenuhi kebutuhan sekolah di Balikpapan.

“Perihal anggaran pembanguan SD dan SMP Terpadu di Balikpapan Regency, mencapai Rp 39,7 miliar dengan mengunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kota Balikpapan,” akunya.

Purnomo menguraikan, bahwa nantinya ruang kelas yang ada di SD dan SMP terpadu di Balikpapan Regency terdapat 44 ruang belajar. Diantaranya 24 ruang belajar SMP dan 20 ruang belajar untuk SD.

“Penetapan Lokasi (Penlok) telah dilakukan, kemudian berita acara serah terima juga sudah selesai dilakukan oleh pihak pemilik lahan dan menyerahkan kepada pemerintah kota Balikpapan, dengan luas tanah 1,5 hektar,” terangnya.

Sementara itu, untuk proses pemecahan sertifikat induk lahan yang akan dipergunakan dalam pembangunan SD dan SMP Terpadu, sudah selesai menjadi dua yang juga sertifikatnya telah diserahkan ke Pemerintah Kota Balikpapan.

“Jadi nanti tinggal di balik nama sebagai aset milik Pemerintah Kota Balikpapan,” tukasnya.

Comments

comments

Baca juga ini :  Update 12 Januari 2021 : Tembus 31.076 Kasus Positif Covid-19 di Kaltim, 827 Kasus Kematian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.