Ferdy Sambo saat menjalani esidang etik / suara

Begini Detik-detik Kematian Brigadir J yang di Ungkap Jaksa dalam Persidangan

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Sidang  dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir J atau Nofryansah Yosua Hutabarat di gelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (17/10/2022).

Dalam, persidangan Jaksa mengungkapkan, bahwa Ferdy Sambo memerintahkan Eliezer untuk menambah 8 peluru berkaliber 9 mm pada senjata jenis Glock 17. Perintah itu disampaikan Ferdy Sambo setelah dia meminta Eliezer untuk mengeksekusi Yosua.

“Saksi Richard Eliezer Pudihang Lumiu telah mengetahui tujuan pengisian peluru 9 mm digunakan untuk menembak korban Nofriansyah Yosua Hutabarat,” ujar Jaksa

Jaksa mengatakan, Richard Eliezer menembak Brigadir J sebanyak tiga atau empat kali atas perintah Ferdy Sambo. Akibat tembakan itu, Brigadir J mengalami luka parah di bagian dada sebelah kanan dan sejumlah luka lainnya

Meski telah ditembak berkali-kali, namun tubuh Brigadir J masih bergerak dan mengerang kesakitan. Kemudian satu kali tembakan yang  Ferdy Sambo di bagian belakang kepala.

Satu tembakan itu menembus kepala bagian belakang sisi kiri Brigadir J melalui hidung sisi kanan bagian luar, lintasan anak peluru telah mengakibatkan kerusakan tulang tengkorak pada dua tempat yang mengakibatkan kerusakan tulang dasar rongga bola mata bagian kanan.

“Terdakwa Ferdy Sambo menghampiri korban Nopriyansah Yosua Hutabarat yang tergeletak di dekat tangga depan kamar mandi dalam keadaan tertelungkup masih bergerak-gerak kesakitan,” ujar Jaksa

“Lalu untuk memastikan benar-benar tidak bernyawa lagi, terdakwa Ferdy Sambo yang sudah memakai sarung tangan hitam menggenggam senjata api dan menembak sebanyak satu kali mengenai tepat di kepala bagian belakang sisi kiri korban Nopriyansah Yosua Hutabarat hingga korban meninggal dunia,”

Berigadir J diketahui tewas di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan, pada 8 Juli 2022. Dia tewas ditembak Eliezer atas perintah Ferdy Sambo.

Baca juga ini :  Ribuan Orang Saksikan Lomba Adu Cepat Speedboad Pelabuhan Kampung Baru

Atas peristiwa itu, tersangka Ferdy Sambo didakwa melanggar Pasal 340 KUHP subsider Pasal 330 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Suara.com

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.