Presiden Joko Widodo saat meresmikan jalan Tol Balikpapan - Samarinda

Sejak 2014 Pemerintah Bangun Jalan Tol Sepanjang 1.900 KM

JAKARTA, Inibalikpapan.com – Sejak 2014 Pemerintah telah membangun sepanjang 1.900 kilometer jalan tol. Sebelumnya dalam 40 tahun hanya membangun sepanjang 780 KM jalan tol.

“Pak Menteri PU sudah berapa kilometer yang dibangun dan tujuh tahun ini? 1.900 kilometer. Yang sebelumnya 40 tahun 780 kilometer,” ujar Presiden Joko Widodo pada Kamis (14/04/2022).

Dia mengatakan, selama ini yang menjadi kendala dalam pembangunan infrastruktur yakni menyangkut pembiayaan. Karena selama ini banyak bergantung pada APBN maupun BUMN.  

“Saya lihat problemnya adalah selalu pembiayaan, tidak mencari alternatif-alternatif pembiayaan,” ujarnya

“Ketergantungan pada APBN, ketergantungan pada keuangan yang dimiliki oleh BUMN-BUMN kita, atau diserahkan kepada swasta yang juga ternyata dalam sekian tahun juga tidak berjalan dengan baik,”

Karenanya Presiden menyambut baik, kerjasama lembaga pengelola investasi Indonesia Investment Authority (INA) dengan PT Hutama Karya dan PT Waskita Karya-PT Waskita Toll Road yang ditandai dengan penandatanganan perjanjian induk.

Presiden merasa senang dengan adanya kerja sama tersebut terutama mengingat kebutuhan anggaran untuk merampungkan jalan tol Trans-Sumatera dari Lampung sampai ke Aceh sejauh 2.900 kilometer sangat besar.

“Kebutuhan anggarannya berapa? Gede sekali. Dan saya senang hitung-hitungan terakhir yang Bakauheni sampai Terbanggi Besar, Terbanggi Besar sampai ke Kayu Agung, IRR-nya (internal rate of return) sudah mencapai, mungkin 9 sampai 10 (persen), betul Pak Ridha? Dan yang di Jawa kalau di Jawa biasanya 12, 13 (persen) sudah pasti dapat,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Kepala Negara memandang bahwa kombinasi investasi di jalan tol Trans-Jawa dan Trans-Sumatera bisa diterima secara bisnis oleh INA. Presiden berharap, skema dan model pembiayaan serupa akan terus dikembangkan sehingga kepercayaan investor akan tumbuh dan makin banyak investor yang berinvestasi lewat INA.

Baca juga ini :  Tiba di Istana Al-Shatie, Presiden Bertemu Putra Mahkota Abu Dhabi

“Kepercayaan itu akan muncul setelah telur ini pecah. Insyaallah akan makin besar investor-investor yang akan masuk ke Indonesia lewat INA, bukan hanya jalan tol tetapi untuk proyek-proyek besar yang memberikan efek ekonomi terhadap negara kita,” ucapnya.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.