Presiden Joko Widodo saat disuntik Vaksin Covid-19

8 Daerah di Kaltim akan Menggelar Vaksinasi Covid-19, Begini Syarat Penerima Vaksin

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Pekan ini program vaksinasi tahap pertama di delapan kota dan kabupaten di Kaltim akan dimulai, diluar Samrinda dan Kutai Kertanegara. Di Kota Balikpapan rencananya akan dimulai pada Jumlah 29 Januari 2021.

Merujuk pada Keputusan Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan RI No HK.02.02/4/1/2021 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Vaksinasi ada 9 syarat yang harus dipenuhi penerima vaksin.

1. Tidak memiliki penyakit yang terdapat dalam format screening/penapisan. Penyakit tersebut adalah:

– Pernah menderita Covid-19; mengalami gejala infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) seperti batuk/pilek/sesak napas dalam 7 hari terakhir;

– Sedang mendapatkan terapi aktif jangka panjang terhadap penyakit kelainan darah;

– Jantung (gagal jantung/penyakit jantung koroner);

– Autoimun sistemik (SLE/Lupus, Sjogren, vaskulitis, dan autoimun lainnya);

– Penyakit ginjal kronis/sedang menjalani hemodialysis/dialysis peritoneal/transplantasi ginjal/sindroma nefrotik dengan kortikosteroid);

– Reumatik autoimun/rhematoid arthritis; penyakit saluran pencernaan kronis;

– penyakit hipertiroid/hipotiroid karena autoimun; dan penyakit kanker, kelainan darah, imunokompromais/defisiensi imun, dan penerima produk darah/transfusi.

2.  Tidak sedang hamil atau menyusui.

3. Tidak ada anggota keluarga serumah yang kontak erat/suspek/konfirmasi/sedang dalam perawatan karena penyakit Covid-19.

4. Apabila berdasarkan pengukuran suhu tubuh calon penerima vaksin sedang demam (suhu sama atau di atas 37,5 Celcius), vaksinasi ditunda sampai pasien sembuh dan terbukti bukan menderita Covid-19 dan dilakukan screening ulang pada saat kunjungan berikutnya.

5. Apabila berdasarkan pengukuran tekanan darah didapatkan hasil di atas atau sama dengan 140/90 maka vaksinasi tidak diberikan.

6. Penderita Diabetes melitus (DM) tipe 2 terkontrol dan HbA1C di bawah 58 mmol/mol atau 7,5% dapat diberikan vaksinasi.

7. Untuk penderita HIV, bila angka CD4 <200 atau tidak diketahui maka vaksinasi tidak diberikan.

8. Jika memiliki penyakit paru (asma, PPOK, TBC), vaksinasi ditunda sampai kondisi pasien terkontrol baik. Untuk pasien TBC dalam pengobatan dapat diberikan vaksinasi, minimal setelah dua minggu mendapat obat anti tuberkulosis.

9. Untuk penyakit lain yang tidak disebutkan dalam format penapisan ini dapat berkonsultasi kepada dokter ahli yang merawat. Disarankan saat mendatangi tempat layanan vaksinasi dapat membawa surat keterangan atau catatan medis dari dokter yang menangani selama ini. (indonesia.go.id)

Comments

comments

About glen

Check Also

Rizal: BSCC DOME Lokasi Penyuntikan Vaksin, Yakin Seminggu Selesai

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com — Pemerintah Kota Balikpapan saat ini tengah mempersiapkan rencana pemberian vaksin covid-19 tahap …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.