Covid-19 / Ilustrasi
Covid-19 / Ilustrasi

IDI Sebut Indonesia Masuk Gelombang Ketiga Covid-19, Ini Indikatornya

JAKARTA, Inibalikpapan.com – Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) menyebut, Indonesia sudah masuk gelombang ketiga pandemi Covid-19 akibat lonjakan varian Omicron.

Ketua Pengurus Besar IDI, M Adib Khumaidi mengatakan ada beberapa indikator yang menunjukkan gelombang ketiga covid-19 yakni angka positivity rate yang  sudah mencapai 33 persen.

“Kita sudah masuk sebenarnya di gelombang ketiga, karena progresivitas kenaikan positivity rate yang di awal kemarin itu awalnya 16 persen, lalu seminggu naik jadi 24 persen, bahkan kemarin 33 persen positivity rate,” kata Adib dilansir suara.com jaringan inibalikpapan.

Dalam diskusi yang digelar Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI), Dia mengatakan, penambahan kasus positif Covid-19 meningkat setiap harinya. Bahkan kemarin tercatat ada 27.197 kasus positif baru.

“Ditambah lagi keterisian tempat tidur dengan BOR yang naik untuk ruang isolasi naik 60 persen dan ruang ICU naik 50 persen, maka kami bisa katakan kita sudah masuk gelombang ketiga, tapi ini belum puncaknya,” ucapnya, Jumat (04/02/2022).

Meski begitu, Adib meyakini dengan tingginya angka vaksinasi Covid-19 dan pengalaman Indonesia menghadapi lonjakan varian delta tahun lalu bisa menjadi bekal untuk menekan lanju gelombang ketiga

“Nah kapan puncaknya? ya nanti, yang saya lihat ini cukup bagus di Jakarta, respons masyarakat karena kekhawatiran di delta itu tinggi jadi semua berbondong-bondong tes PCR,” ujarnua

“Sehingga rame ini antrian di tempat PCR ini jadi rame karena mereka punya inisiatif begitu, karena kalau ternyata dia positif paling tidak itu cara mengamankan diri dan keluarga dan masyarakat lingkungannya,”

Kementerian Kesehatan mengumumkan jumlah kasus Covid-19 varian Omicron di Indonesia sudah mencapai 3.161 orang per Kamis (3/2/2022), sebanyak 1.661 diantaranya merupakan pelaku perjalanan luar negeri dan 1.247 lainnya transmisi lokal, serta 324 orang masih berusia anak-anak.

Baca juga ini :  Sudah Divaksin Tiga Kali Masih Terpapar Covid-19, Begini Penjelasan IDI

Sementara 253 orang lainnya masih dalam penyelidikan epidemiologi untuk menentukan kasus transmisi lokal atau impor dari PPLN.

Secara kumulatif, pandemi Covid-19 telah menginfeksi 4.353.370 orang Indonesia, masih terdapat 68.596 kasus aktif, 4.140.454 orang sudah dinyatakan sembuh, dan 144.320 jiwa meninggal dunia.

Suara.com

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.