Tenaga Kesehatan merawat pasien covid-19/ilustrasi

Kasus Melonjak, Satgas Nasional Benahi Penanganan Pasien Covid-19 di Kaltim

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Nasional Letjend TNI Ganip Warsito mengungkapkan, sejumlah daerah diluar Pulau Jawa dan Bali terjadi lonjakkan

“Intinya kita melihat dengan Presiden, dengan lonjakkan kasus covid-19 ini diluar Jawa itu menunjukkan peningkatan,” ujarnya usai rapat koordinasi dengan Gubernur Kaltim, Bupati dan Wali Kota di kantor Pemerintah Kota Balikpapan, Rabu (04/08/2021)

“Salah satunya di Kalimantan Timur (Kaltim) , Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, kemudian Papua, sehingga melaksanakan koordinasi terhadap apa yang sudah dilaksanakan di Kalimantan Timur,”

Dia mengungkapkan, dari penjelasan Gubernur, Wali Kota dan Bupati sudah melakukan penanganan untuk pencegahan penularan covid-19. Namun kasusnya masih terjadi lonjakkan

“Dan ternyata saya melihat yang dijelaskan Gubernur, Bupati, Wali Kota telah melakukan penanganan dengan, namun kenapa kasus masih meningkat?,” katanya.

Sehingga kemudian harus dilakukan pembenahan dalam penanganan dari hulu hingga ke hilir. Khususnya penanganan pasien yang terkonfirmasi positif covid-19 dengan mencegah kematian.

“Pembenahan itu mulai kita urut hulunya sampai dengan hilirnya. Hulu yang dimaksud ini adalah bagaimana penanganan orang yang terkonfirmasi,” katanya.

Dia mengungkapkan, ada penanganan yang berbeda harus dilakukan daerah untuk pasien terkonfirmasi positif, dari yang orang tanpa gejala (OTG), gejala ringan maupun gejala berat.

“Ini kan ada golongan, ada yang OTG, ada gejala ringan, gejala berat, ini masing-masing ada treatmennya. Untuk yang diizinkan treatmen isolasi mandiri (isoman) terpusat OTG dan gejala ringan,” ujarnya

Kata dia, pengalaman yang terjadi di Jawa – Bali banyak pasien yang sudah dalam kondisi memburuk baru dibawa ke rumah sakit. Sehingga terlambat dalam penanganan pasien.

“Nah ini yang perlu ditata karena dari pengalaman penanganan di daerah Jawa – Bali terjadinya fataliti itu terjadi pemburukan ketika pasien ini dibawa ke rumah sakit sudah dalam kondisi yang kritis,” jelasnya.

Baca juga ini :  Begini Kasus Penularan Covid-19 di Mahulu Wilayah Perbatasan Kaltim dengan Serawak Malaysia

Kemudian lanjutnya, pasien yang melakukan isoman tidak dilakukan monitoring secara baik.  Sehingga kondisinya memburuk. Disamping pasien memiliki komorbit dan usia lanjut.

“Kenapa seperti ini?, pertama mungkin ketika insoman yang mengalami pemburukan, atau saat insoman tidak dilakukan monitoring dengan baik,” ujarnya.

“Yang kedua karena pasien tersebut karena komorbit, karena usianya sudah lanjut, ini semua yang ditata tadi. Kita sepakat dengan Bapak Gubernur untuk menata ini.”tandasnya.

“Jadi tadi sudah saya uraikan mana yang boleh isoman, mana yang boleh diobawah ke hotel, mana yang harus dirujuk ke rumah sakit. Ini yang pembenahan di hulu.”jelasnya.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.