Tagihan Naik Esktrem Pelanggan Geruduk PDAM, Haidir : Hanya Sekitar 16 Persen Penyimpang Ekstrim

BALIKPAPAN, INibalikpapan.com — Sekitar lebih dari 100 pelanggan PDAM mendatangi kantor PDAM  Tirta Manggar Kota Balikpapan di Jalan Ruhui Rahayu I No.1, Kelurahan Sepinggan, Balikpapan Selatan, Kamis (2/7/2020).

Mereka mempertanyakan dan keberatan dengan tagihan rekening air bulanan yang tidak wajar.

Pelanggan yang biasa membayar ratusan ribu pada Juli ini dikenakan tariff hingga jutaan.

Agus  warga Balikpapan mengaku kecewa dengan perhitungan air PDAM. Padahal paling tinggi hanya membayar  Rp500 ribu mas.

“pas awal Juli untuk pembayaran selama Juni masa saya harus bayar 1,8 juta, ini sudah enggak masuk akal mas. Kalau naik hanya 200 atau 300 ribu nggak masalah,” ujarnya.

Warga lainya sebut saja  Aminah  menyatakan selama covid memang ada sedikit penggunaan air namun kenaikan tagihan ini tidak bisa dipahami.

” Di rumah salama covid nggak buat kegiatan apa-apa. Kok bisa bayar 800 ribu bulan ini makanya saya bingung, engak tau kenapa bisa mahal betul. Saya bayar biasanya cuma Rp 250 rib,” katanya.

Pelanggan yang datang sempat ditemui Humas PDAM Kota Balikpapan Suryo Hadi Prabowo, namun penjelasannya  sulit diterima sehingga pelanggan tidak puas. Bahkan sempat terjadi adu mulut dan  muncul ketegangan. Sehingga aparat lebih memilih mengamankan Suryo kedalam kantor.

 

Terpisah, Dirut PDAM Haidir Effendi  menyebutkan persoalan ini tidak seluruhnya dialami pelanggan PDAM yang berjumlah 104 ribu pelanggan. “Data kami hanya 16,5 persen dari total pelanggan PDAM 104 ribu yang terjadi penyimpanggan yang ektrem,” sebutnya.

Menurutnya  masalah ini bisa terjadi karena tagihan melebihi kenaikan 100 persen dari tagihan normal. “Muncul  fenomena ini sebagai dampak kebijakan kami karena covid kita meminimalisir kami melakukan work from home. Hampir 70 persen pegawai PDAM kerja outdoor,”jelasnya.

Sehingga dalam situasi ini, pihaknya melakukan pencatatan meter secara estimasi. Standarnya pemakaian enam bulan terakhir dijadikan rata-ratakan  pada bulan berjalan. “Jadi pemakaian bulan maret yagn dibaca bulan April kami menggunakan system etimasi tadi. Kemudian pemakaian April-Mei yang dibaca bulan ini sudah menggunakan manual kembali karena masuk masa transisi new normal,” ujarnya.

Diakui ada lebih tagih dan kurang tagih dalam pemberlakuan estimasi ini. Saat ini dilakukan inventarisasi dan membuka hotline pelayanan  mengenai tagihan ini ke kantor PDAM.

Comments

comments

About andi aa

Check Also

Pemerintah Klaim PPKM Mikro Turunkan Angka Kasus Mingguan Covid-19

KUKAR, Inibalikpapan.com – Kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) mikro yang diterapkan di tujuh provinsi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.