Tertibkan transportasi, Dishub siap adopsi sistem Jakarta. Foto: dok

Wali Kota Sebut Dishub Gagal Atasi Parkir Liar di Klandasan

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi menilai, Dinas Perhubungan (Dishub) lambanmenanggani parkir liar di wilayah Klandasan pada saat ramadhan dan lebaran kemarin.

Pasalnya, hal tersebut menyebabkan terjadinya kemacetan khususnya arah mau masuk pasar blauran Klandasan. Karena juru parkir liar menggunakan jalan utama untuk parkir kendaraan roda dua..

Hal itu disampaikan Rizal effendi, saat memberikan sambutan dalam apel rutin dan silaturahmi Idul fitri dihadapan ribuan aparatur sipil negara (ASN), Senin (25/6) pagi.

“Dishub terlambat mengarahkan parkir ke gedung parkir kita saat mendekati lebaran. Semestinya kondisi itu bisa dimanfaatkan dengan mengarahkan para pemilik kendaraan agar memarkirkan kendaraanya di Gedung Parkir,” kata Rizal Effendi.

Menanggapi itu, Kepa Dishub Kota Balikpapan Sudirman Djayaleksana mengungkapkan, personilnya terbatas Karena sebagian juga harus bertugas di pos terpadu dan mengatur angkutan lebaran.

“Kemarin personel bertugas mengatur angkutan lebaran dan menjaga posko terpadu sehingga terpaksa harus dibagi. Makanya kami benar-benar kekurangan orang,” ujar Sudirman

“Kami juga tidak bisa tanpa dibantu Pamong Praja dan dalam aturan juga, penertiban harus melibatkan mereka. Tim terpadu-lah,”

Dia mengungkapkan, pihaknya hanya memiliki 190 personel, 7 diantaranya 7 petugas UPT Parkir. Sisanya bertugas secara mobile maupun berada di pos-pos setiap persimpangan dan tim pengawas arus lalu lintas di ruang TMC atau Traffic Management Center.

“Bayangkan saja, petugas UPT itu bekerja untuk satu kota dengan sekitar 90 titik lahan parkir yang melakukan kontrol mesin parkir di jalanan, menarik uang retribusi yang dipegang petugas parkir binaan. Jadi kami butuh banyak tenaga,” ujarnya

“Apalagi tingkat pertumbuhan kendaraan di kota ini cukup pesat. Nah, kalau untuk mengatasi persoalan parkir, saya butuh minimal 10 orang petugas yang akan dibagi untuk 6 kecamatan.”

Baca juga ini :  Wali Kota Balikpapan Kembali Singgung Klaster Pengantin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.