Dishub Gencarkan Razia Parkir Liar, 38 Kendaraan Terjaring

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com — Guna menciptakan kawasan lalulintas yang lancar dan mendukung program Pemerintah Kota dalam menciptakan lingkungan yang nyaman, Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Balikpapan rutin melakukan penertiban terhadap parkir liar yang ada di Kota Balikpapan. 

Kepala Dishub Balikpapan, Sudirman Djayaleksana mengatakan, dari kegiatan razia yang dilaksanakan petugas Dishub di Jalan Ahmad Yani, Balikpapan Tengah beberapa hari lalu terjaring 38 kendaraan dengan jenis kendaraan paling banyak adalah mobil pribadi, kemudian beberapa kendaraan jenis pick-up dan angkot. 

“Semua kendaraan tersebut terjaring karena telah melakukan pelanggaran parkir secara sembarangan atau tidak pada tempatnya,” ujar Sudirman Djayaleksana kepada media, Selasa (24/10/2021).

Sudirman menjelaskan, di dalam kegiatan razia memang menyasar ketertiban angkutan umum baik angkot dan angkutan barang, termasuk parkir liar dan penjualan buah yang menggunakan kendaraan.

“Dalam razia itu kami mengecek  kendaraannya karena sudah beralih fungsi dari angkutan, tapi dipakai jualan gak boleh,” akunya. 

Kata Dirman, biasa Sudirman Djayaleksana disapa, selama Covid-19 tim Dishub ini dimasukan dalam Satgas Kota seperti Satpol PP,  Dinas Kesehatan, BPBD, dan Dishub salah satunya yang melakukan penutupan jalan untuk prokes.

“Jadi selama Covid-19 tim Dishub bergerak di lapangan untuk pencegahan Covid, setelah PPKM turun di level 2 dan sesuai dengan visi misi Walikota menjadikan kota yang myaman dihuni dan modern, otomatis kota ini harus terjaga ketertibannya, untuk itu bidang perhubungan yang terkait melakukan penertiban yakni angkutan barang dan angkutan orang,” jelasnya. 

Dirman menambahkan, selama PPKM turun ke level 2, kegiatan aktivitas di masyarakat dirasakan mulai semakin banyak,  jangan sampai kegiatan masyarakat di jalanan terhambat karena ada masyarakat yang tidak tertib tadi dengan parkir liar sembarangan. 

Baca juga ini :  Orang yang Belum Divaksin Paling Beresiko Terpapar Covid-19 Varian Delta

“Salah satunya angkutan barang yang bisa menimbulkan kecelakaan, kami tindak sesuai dengan kegiatan di lapangan,” akunya. 

Selanjutnya pada bulan September lalu,  Dishub ada rapat Forum lalin yang terdiri dari stakeholder lalulintas seperti Kepolisian, BPTD, DPU, Bappeda, Organda, didapati bahwa tingkat kecelakaan di kota ini cenderung melibatkan banyak kendaran besar, karena jalan di Balikpapan ini konturnya itu tanjakan dan turunan.

“Berbahaya jika angkutan barang yang muatannya penuh, dengan dibuka jalan tol Balsam seksi lima, maka truk kontainer yang dari Pelabuhan peti kemas Kariangau menuju ke Manggar kita arahkan dengan masuk ke jalan tol,” jelas Sudirman. 

Terkait mereka yang melanggar, kata Dirman ada yang diberi teguran dan ada juga yang diberi tindakan seperti di Jalan Ahmad Yani dan Jalan Km13 yang menuju ke Peti Kemas. 

“Jika kendaraannya terparkir disitu gak ada sopirnya, maka kita pasang imbauan, tapi kalau ada sopirnya langsung kita tindak ditempat karena masuk dalam razia gabungan,” tuturnya.

“Kalau melanggar rambu tindakannya dari kepolisian dalam hal ini Satlantas,  kalau terkait angkutan barangnya baru Dishub yang menindak dari KIR nya yang mati atau tidak,” tambahnya.

Perlu diketahui jika dalam Undang-undang nomor 22 tahun 2009 Tentang Lalulintas angkutan jalan, tidak boleh parkir kendaraan yang berada di status jalan nasional dan provinsi, yang boleh ditetapkan parkir dipinggir jalan hanya status jalan kota dan sudah ditetapkan melalui keputusan Walikota. 

“Tidak semua jalan dalam kota bisa dijadikan tempat parkir, kecuali ditanda rambu parkir dan ada markanya, diluar itu gak boleh parkir dan dapat tindakan,” tutup Dirman

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.