tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang

Kompolnas Serahkan Hasil Temuan Terkait Tragedi Kanjuruhan ke TGIPF

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Komisi Kepolisian Nasion (Kompolnas) menerjunkan tim untuk mengumpulkan dana dan informasi terkait tragedi Kanjuruhan.

Komisioner Kompolnas Benny Mamoto mengatakan, pihaknya telah menyerahkan sejumlah temuan dalam tragedi yang menewaskan 131 korban jiwa itu.

Hal itu disampaikan Benny saat mengikuti rapat koordinasi dengan Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF)  di kantor Kementerian Polhukam  di Jakarta, hari ini.

“Untuk memberikan masukan hasil temuan selama tim turun ke Malang. Kemudian selama mengumpulkan data dan informasi dan semua sudah kami sampaikan,” kata Benny kepada wartawan di kantor Kemenko Polhukam, Senin (10/10/2022).

Namun demikian, Benny tidak memaparkan secara detail temuan yang dimaksud. Bahkan Benny enggan ditanya lebih detail terkait rapat koordinasi dengan TGIPF.

“Saya rasa sudah saya sampaikan semua baik tim yang turun ke Malang maunpun hasil kami koordinasi dengan jajaran Polda Jatim. Belum bisa menyimpulkan dalam proses semua masih dalam proses,” ujarnya

Sementara TGIPF mengklaim telah mengantongi beberapa barang bukti dan informasi penting terkait Tragedi Kanjuruhan. Barang bukti dan informasi itu didapat saat mereka menemui Tim Gabungan Aremania di Malang, Jawa Timur, pada Sabtu (8/10/2022) lalu. 

Anggota TGIPF, Akmal Marhali, menyebut barang bukti tersebut di antaranya berupa rekaman CCTV dan selongsong gas air mata.

“Sudah diterima oleh TGIPF yang akan jadikan sebagai barang bukti, dan kemudian diolah oleh tim,” kata Akmal

Dalam pertemuan yang berlangsung di Kantor KNPI Kota Malang, Jawa Timur, Tim Gabungan Aremania menyampaikan banyak informasi kepada TGIPF. Mereka juga mengantarkan TGIPF bertemu dengan beberapa saksi dan korban.

“Saat bertemu dengan para saksi dan korban, berbagai alat bukti penting kami dapatkan, ini nantinya akan memperkuat dan mempertajam analisis kami sehingga peristiwa Kanjuruhan ini dapat kami ungkap secara menyeluruh dan independen.”

Baca juga ini :  Kumpulkan Data dan Informasi, FIFA dan AFC Ingin Kompetisi di Indonesia Aman dan Bergulir Lagi

Suara.com

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.