Vaksin / ilustrasi

Vaksin Astrazeneca Disebut Sebabkan Stroke Iskemik

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Setelah sebelumnya dikaitkan dengan kasus pembekuan darah yang menyebabkan kematian. vaksin AstraZeneca kembali disorot karena disebut-sebut juga menyebabkan stroke iskemik.

Storke iskemik adalah kondisi yang terjadi ketika pasokan darah ke otak berkurang akibat penyumbatan. Ini disebabkan adanya thrombus (bekuan darah) pada pembuluh darah arteri dalam otak atau menuju otak yang menyumbat aliran darah.

Mengutip Dailymail, Rabu (26/5/2021), dokter di Inggris diminta untuk mencari tanda dan gejala stroke pada masyarakat yang telah menerima suntikan vaksin covid-19 buatan AstraZeneca.

Langkah ini diambil setelah kasus tiga orang dirawat di rumah sakit dan satu di antaranya meninggal dunia setelah menerima suntikan vaksin AstraZeneca.

Dua orang itu adalah perempuan berusia 30-an, dan lelaki berusia 40-an yang mengalami gumpalan darah di arteri yang menyebabkan stroke setelah mendapatkan suntikan vaksin buatan Oxford University itu.

Sebelumnya, kasus pembekuan darah akibat vaksin AstraZeneca terjadi akibat trombosit vena serebral, yakni pembuluh darah yang ada di otak. Ini pertama kalinya vaksin AstraZeneca dikaitkan dengan kejadian stroke iskemik.

Menurut Spesialis Neurologi dan Bedah Saraf University Collage London (UCL), mengatakan insiden stroke terjadi karena vaksinasi sangat jarang terjadi dan jauh lebih besar risikonya pada orang yang terinfeksi Covid-19.

Meski begitu, pihak berwenang meminta dokter untuk lebih waspada terhadap gejala stroke pada siapa pun setelah mendapat suntikan vaksin, selama periode 4 hingga 28 hari setelahnya.

Adapun kronologinya pasien pertama dari tiga pasien yang mengalami stroke iskemik, adalah seorang perempuan berusia 35 tahun yang kemudian meninggal dunia. Ia mengalami sakit kepala dan mata di bagian kanananya usai 6 hari disuntik vaksin.

Selanjutnya 5 hari kemudian, perempuan itu bangun tidur dalam keadaan sangat mengantuk, wajah lengan dan kakinya lemah hingga tidak bisa digerakan.

Baca juga ini :  Lolos PCR, 98 Pekerja Jargas Masuk Balikpapan

Akhirnya ia menjalani operasi otak untuk mengurangi tekanan darah di otaknya, namun tetap saja nyawanya tidak terselamatkan.

Sedangkan pasien kedua, seorang perempuan berkulit putih usia 37 tahun, mengalami sakit kepala, linglung, lengan kiri dan mata sebelah kirinya tidak bisa digunakan setelah 12 hari divaksinasi.

Setelah menjalani beberapa perawatan medis ia berhasil selamat.. Berikutnya lelaki Asia berusia 43 tahun dirawat di rumah sakit setelah 3 minggu divaksinasi, ia mengalami kesulitan berbicara dan sulit memahami bahasa komunikasi.

Lelaki tersebut lantas menerima tranfusi trombosit dan plasma darah dibarengi pengobatan lainnya, kini ia dalam keadaan stabil.

Sumber : suara.com

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.