Baru Sampai September 2020, Produksi Migas SKK Migas Wilayah Kalsul Melampaui Target Akhir Tahun

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com — Produksi minyak di wilayah kerja SKK MIgas- KKKS Wilayah Kalsul hingga September 2020 sudah melampaui target akhir tahun.

Manager Senior Humas SKK Migas Perwakilan Kalsul Sebastian Julius mengatakan khusus untuk minyak dan kondensat wilayah Kalsul dari Januari sampai dengan September 2020 berada pada posisi 83.574 Barrel oil per day. Angka ini menjangkau 106 persen dari target APBN Revisi tahun 2020 sebesar 75.000. barel oil per day.

Realisasi pencapaian tersebut, kata Bastian, menjadikan produksi minyak di wilayah kerja SKK Migas- KKKS Kalsul menyumbang 12 persen dari produksi secara nasional. Angka ini masuk kategori sedang, mengingat produksi yang sudah melampaui target sebelum akhir tahun 2020.

“Minyak setelah APBN revisi, dimana kita ditargetkan sekitar 78.947 barrel oil per day. Sedangkan untuk Kalsul secara nasional kontribusi produksi minyak sebesar 12 persen,” kata Sebastian belum lama ini.

Sebastian mengatakan perusahaan Migas yang menyumbang produksi minyak terbesar adalah Pertamina Hulu Mahakam (PHM) sebesar 29.361 barrel oil per day. Disusul terbanyak kedua Pertamina EP Asset lima sebesar 18.955 barrel oil per day dan Pertamina Hulu Sanga- Sanga sebesar 12.515 barrel oil per day.

Adapun untuk realisasi produksi gas bumi di Kalsul pada Januari hingga September 2020 adalah sebesar 1.699 MMSCFD. Pencapaian ini, kata Sebastian, telah melampaui target produksi akhir tahun atau sebesar 106,4 persen.

“Kalau gas bumi realisasi lifting Kalsul 1.699 MMSCFD. Sementara target APBN sendiri setelah revisi untuk Kalsul 1.597 MMSCFD. Itu angka realisasi lifting gas di Kalsul ya,” kata Bastian menerangkan.

Sebastian mengatakan secara nasional kontribusi Kalsul terhadap lifting gas 31 persen. Produksi terbesar masih dipegang oleh PHM yaitu 558 MMSCFD, menyusul kemudian ENI sebesar 454 MMSCFD dan terbesar ketiga adalah Tomori sebesar 316 MMSCFD.

Baca juga ini :  Abdul Rachman Siap Berikan Terbaik Bagi Tim Nasional

“Secara nasional 31 persen kontribusinya itu gede ya. Dan masih jadi primadona produksi masih dua pemain utama saling kejar kejaran yaitu PHM dan ENI. Sedangkan Tomori ini ada di Sulawesi khususnya gas termasuk ada variabel kemampuan pembeli menyerap saat ini,” ujarnya.

Sebastian akui, di tengah situasi pandemi Covid-19 pengaruhi kineja perusahaan, karena terjadi perubahan pola hidup, energi dan konsumsi. Secara internal, pihaknya terpukul dengan rontoknya harga minyak dunia. Namun perusahaan Migas yang ada di Kalsul tetap optimis untuk mencapai target produksi dengan melakukan eksplorasi.

“Kita ada jalan terus kok eksplorasi terakhir kita mulai bor di Kalisat Energi Nusantara di kawasan Mahakam Ulu. Ini mungkin baru hari ke 27. Baru masuk ke dalam tanah,” katanya.

“Perjalanannya memang lumayan lewat udara, darat dan laut. Lokasi eksplorasi di bukit gunung. Harapan kita gas tapi kita ga tau ada kandungan minyak atau gas didalamnya,” ujarnya menambahkan.

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.