Anak-anak

Kementerian PPPA Kawal Perundungan Anak di Tasikmalaya, Berikut Kronologi Kasusnya

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Kasus perundungan (bulying) anak oleh teman sebayanya di Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat (Jabar) menyita perhatian publik. Bahkan Presiden Joko Widodo pun ikut angkat bicara.

Korban inisial F (11) meninggal dunia karena diduga depresi setelalah mengalami perundungan. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) menyatakan akan mengawal kasus tersebut.

“Kami turut berduka cita atas meninggalnya Ananda F akibat kasus perundungan yang dialaminya. Peristiwa ini diharapkan menjadi peringatan keras agar tidak terjadi lagi perundungan anak,” ujar Deputi Perlindungan Khusus Anak KemenPPPA, Nahadalam siaran persnya

“Kami pun tidak ada hentinya mendorong pengasuhan dalam keluarga menjadi prioritas orang tua, memberikan kasih saying kepada anak dan mendidik anak untuk saling menghormati dan menghargai,”

Pihaknya mengikuti terus perkembangan kasus tersebut. Bahkan Menteri PPPA Bintang Puspayoga meminta agar kasus tersebut di usut sesegera mungkin sehingga dapat dilakukan penanganan kepada pelaku dan keluarga korban.

Sejak kasus ini terkuak ke ruang publik, KemenPPPA berkoordinasi dengan Unit Pelaksana Teknis Daerah Perlindungan Perempuan dan Anak (UPTD PPA) Kabupaten Tasikmalaya, melakukan kunjungan ke rumah keluarga korban dalam rangka menggali informasi mengenai kronologi kasus tersebut.

Berdasarkan koordinasi Tim Layanan SAPA 129 dengan UPTD PPA Kabupaten Tasikmalaya, didapatkan informasi kejadian perundungan tersebut terjadi sekitar akhir Juni atau awal Juli 2022.

Korban sering menjadi target perundungan dari empat orang terduga pelaku yang masih anak-anak, hingga puncaknya korban dipaksa bersetubuh dengan kucing dan direkam oleh salah satu terduga pelaku sambil melontarkan cemoohan dan olokan terhadap korban.

Setelah kejadian tersebut, korban dan terduga pelaku beserta kedua orang tua dari korban dan keempat terduga pelaku sempat di damaikan oleh Ketua RT dan RW setempat. Kedua pihak orang tua pun lantas sepakat untuk bedamai.

Baca juga ini :  Tingkatkan Kualitas Pelayanan Kesehatan, Kodam Tambah Fasilitas RS Hardjanto

Seminggu sebelum korban meninggal dunia, orang tua korban menceritakan bahwa korban sudah sakit, dimana korban mengeluhkan sakit tenggorokan yang dirasakannya sehingga enggan untuk makan dan minum.

Korban pun terlihat sering murung dan melamun. Pada 16 Juli 2022, korban dibawa ke rumah sakit dan sehari setelahnya korban meninggal dunia. Hasil pemeriksaan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tasikmalaya, korban diindikasi memiliki masalah kesehatan.

“Hingga kasus ini terkuak dan viral di kalangan masyarakat, penyebab dari perundungan yang dilakukan oleh keempat terduga pelaku masih terus digali dan dicari tahu oleh Tim Layanan SAPA 129 dan UPTD PPA Kabupaten Tasikmalaya,” ujar Nahar.

Namun Nahar mengingatkan, keempat terduga pelaku masih anak-anak, sehingga proses penanganannya perlu memperhatikan peraturan perundang-undangan yang berlaku, khususnya terkait sistem peradilan pidana anak.

Polres Tasikmalaya pun sudah turun melakukan penjangkauan dengan mendataangi keluarga korban. Terduga pelaku dan keluarganya saat ini dalam pendampingan UPTD PPA Kabupaten Tasikmalaya.

Tim Layanan SAPA 129 dan UPTD PPA Kabupaten Tasikmalaya juga telah melakukan terapi awal, dan akan melaksanakan pemeriksaan psikis oleh Psikolog dalam proses pendampingan terhadap anak terduga pelaku.

Nahar menegaskan, akan terus berkoordinasi, memantau, dan mengawal perkembangan kasus tersebut secara intens untuk memastikan pelayanan pendampingan terhadap keluarga korban dan juga keempat terduga pelaku anak beserta keluarganya terlaksana dengan memastikan kepentingan terbaik bagi anak.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.