Ekspor Dibuka, Harga Minyak Goreng di Balikpapan Masih Tinggi

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Meski pemerintah secara resmi membuka kembali ekspor minyak sawit mentah atau crude palm oil atau CPO mulai Senin, (23/5/2022). 

Pengumuman tersebut langsung disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dalam konferensi pers virtual, Kamis (19/5/2022). Dalam pengumumannya, Presiden Jokowi menerangkan ada tiga pemicu mengapa aturan ekspor minyak sawit mentah akhirya dicabut.

Pertama, pasokan minyak goreng di dalam negeri yang sudah kembali melimpah. Jokowi mengklaim setelah larangan ekspor diberlakukan, pasokan minyak goreng yang pada Maret 2022hanya 64,5ributon per bulan naik jadi 211 ribu ton per bulan.

Kedua, penurunan harga minyak goreng curah. Jokowi mengatakan setelah larangan ekspor CPO diberlakukan harga minyak goreng curah yang rata-rata nasionalnya sempat tembus Rp 19.800 per liter berhasil turun menjadi Rp17.200-Rp17.600 per liter.

Ketiga, pertimbangan soal banyaknya pekerja di industri sawit. “Pertimbangan 17 juta orang diindustri sawit baik petani dan pekerja. 

Lalu bagaimana dengan harga minyak Goreng di Kota Balikpapan? Berdasarkan hasil pantauan dan survey Kanwil V KPPU Balikpapan, harga minyak goreng kemasan premium dan curah, Senin (23/5) di Pasar Tradisional Pandansari dan beberapa Retail Modern di Kota Balikpapan sebagai

Distributor Minyak Goreng Curah (Haji Sultan), stock Migor Curah didapatkan dengan Harga jual Rp.270.000/18Liter naik sebesar Rp. 15.000 dibandingkan dengan minggu lalu. 

Distributor Minyak Goreng Curah (H.Suwarno), stock Migor Curah didapatkan dengan Harga jual Rp.300.000/18Liter naik sebesar Rp. 20.000 dibandingkan dengan minggu lalu.

Distributor Minyak Goreng Curah (Toko Mawar), stock Migor Curah didapatkan dengan Harga jual Rp.300.000/18 Liter naik sebesar Rp. 20.000 dibandingkan dengan minggu lalu.

“Pada toko ritel modem, belum terlihat adanya penurunan harga minyak goreng kemasan premiumpasca pembukaanizin ekspor migorkembali,” ujar Kepala Kantor Wilayah KPPU, Manaek SM Pasaribu. 

Baca juga ini :  POTRET Wali Kota Menandatangani KUA-PPAS 2022 Melalui Rapat Virtual

Keterangan dari beberapa toko ritel modem dan pedagang besar di pasar tradisional ditemukan bahwa minyak goreng di Kota Balikpapan saat ini belum mengalami penurunan harga yang siginifikan. 

Kendati demikian, stok saat ini masih tersedia. Keterangan dari salah satu pedagang besar di Pasar Pandan Sari mengatakan bahwa harga sudah ada namun barang yang belum ada. PO terakhir pada tanggal 9 Mei 2022 Sampai hari ini stok migor terbaru belum dikirimkan.

“Masih mahalnya harga minyak goreng makin memperkuat sinyal adanya dugaan kartel beberapa perusahaan produsen minyak goreng,” akunya. 

Sebagaimana diketahui, sejak akhir bulan Maret 2022, KPPU telah masuk ke tahap penyelidikan dugaan kartel minyak goreng dimana terdapat delapan kelompok usaha yang menguasai 70 persen pasar minyak goreng. Sejauh ini KPPU telah mendapatkan alat bukti. Sehingga saat ini KPPU sedang mencari cari satu alat bukti lagi untuk kasus ini bisa naik kepersidangan.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.