Kepala Disdikbud Kota Balikpapan, Purnomo

Kapal Klotok yang Bocor Disewa Disdikbud Balikpapan

BALIKPAPAN,Inibalikpapan.com – Musibah kapal klotok yang bocor saat membawa para siswa dan guru SMP 21 Kota Balikpapan pada Senin (15/8/2022) juga mendapat perhatian serius dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Balikpapan.

Kepala Disdikbud Balikpapan Kota Balikpapan, Purnomo mengaku, turut prihatin dengan adanya musibah tersebut, meski tidak sampai menimbulkan korban jiwa setidaknya musibah tersebut bisa jadi catatan bagi pemilik kapal.

“Memang angkutan kapal itu kami sewa dari warga untuk antar pergi dan pulang bagi siswa dan guru, kita minta kedepannya kepada pemilik kapal untuk lebih hati-hati untuk kualitas kapal yang disewa,” ujar Purnomo saat diwawancarai media, Selasa (16/8/2022).

Purnomo menambahkan, untuk menuju ke SMP 21 sebenarnya bisa melalui dua jalur baik darat maupun laut, hanya saja kalau yang melalui jalur darat harus memutar melewati Km 13 Jalan Soekarno Hatta, sehingga ada juga siswa yang melalui jalur laut.

“Selama ini satu kapal saja yang kami siapkan dengan cara disewa selama setahun dan terus diperpanjang tiap tahunnya,” kata Purnomo.

Untuk mengantisipasi anak sekolah terlantar sambil menunggu kapal tersebut diperbaiki, pihak Kutai Refeneri Nusantara (KRN) bersedia membantu dua unit bus untuk sarana transportasinya.

“Sementara kapal ini belum ada penggantinya KRN membantu kami untuk transportasi,” imbuhnya.

“Mudah-mudahan jangan sampai ada anak- anak ini menjadi trauma, selama ini mereka menggunakan kapal secara gratis,” tambahnya.

Sebelumnya, Sebuah kapal yang ditumpangi sebanyak 28 siswa dan 8 orang guru dari SD dan SMP 021 Teluk Waru, Kariangau Balikpapan Barat nyaris tenggelam.

Kapal klotok tersebut mengalami kebocoran dan nyaris tenggelang di kawasan perairan Teluk Waru Balikpapan Barat, Senin (15/8/2022).

Beruntung, seluruh penumpang selamat usai nahkoda kapal memutuskan untuk sandar di tepi pohon mangrove. Para siswa dan guru kemudian keluar kapal dan naik ke atas mangrove untuk menyelamatkan diri.

Baca juga ini :  Rizal: Waktunya Kadin Berubah

Guru Agama SD 021 Balikpapan Barat, Angga mengatakan, kejadian tersebut sekira pukul 14.45 wita di mana saat itu para siswa dan guru menaiki kapal usai proses belajar mengajar dengan tujuan Kampung Baru Balikpapan Barat.

Nahkoda Kapal kelotok selanjutnya memutuskan untuk sandar ke tepi pohon mangrove untuk menyelamatkan penumpang yang didominasi anak-anak dan remaja tersebut.

Selanjutnya penumpang diminta untuk naik ke ranting mangrove sembari menunggu Tim SAR mengevakuasi.

Dikatakannya, alat transportasi air sudah rutin digunakan oleh para guru dan siswa untuk menuju ke SD 021 dan SMP 021 Teluk Waru, Kariangau, Balikpapan Barat.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.