Minyak goreng curah kualitas ekspor penuhi Pasar Pandansari

Larangan Ekspor Bahan Baku Hingga Harga Minyak Goreng Curah Turun Rp 14 Ribu Per Liter

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Pemerintah melarang bahan baku minyak goreng yakni ekspor produk CPO, RPO, POME, RBD Palm Olein, dan Used Cooking Oil, mulai Kamis (28/04/2022) kemarin.

Kebijakan larangan ekspor tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag). Bagi yang melanggar akan ditindak tegas. Larangan tersebut, hingga harga minya goreng curah Rp14 ribu per liter.

“Pelarangan ekspor sementara minyak goreng ini merupakan komitmen kuat Pemerintah untuk memprioritaskan masyarakat,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam siaran persnya

“Oleh sebab itu setiap pelanggaran yang terjadi akan ditindak dengan tegas. Pemerintah akan tegas menindak siapa saja yang melanggar keputusan tersebut,”

“Kebijakan ini diberlakukan untuk memastikan bahwa produk CPO dapat didedikasikan seluruhnya untuk ketersediaan minyak goreng curah dengan harga Rp14.000,00 per liter terutama di pasar-pasar tradisional dan untuk UMK,”.

Untuk mencegah atau mengurangi kekurangan bahan makanan atau produk penting lainnya. Larangan ekpsor RBD Palm Olein berlaku untuk seluruh produsen yang menghasilkan produk RBD Palm Olein.

Direktorat Jendral Bea Cukai dan Satgas Pangan akan menerapkan pengawasan yang ketat dalam pelaksanaan kebijakan ini. Pengawasan akan dilakukan secara terus-menerus termasuk dalam masa libur Idul Fitri.

 “Evaluasi akan dilakukan secara terus-menerus atas kebijakan pelarangan ekspor ini. Setiap pelanggaran akan ditindak tegas sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Dan dalam hal dianggap perlu, maka akan dilakukan penyesuaian kebijakan dengan situasi yang ada,” ujarnya

Comments

comments

Baca juga ini :  Muspida, KPU dan Bawaslu Selasa Siang Tinjau Kesiapan TPS

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.