Home / iniFLASH / Polsek Muara Kaman Berhasil Bekuk Pelaku Pencabulan Anak di Bawah Umur

Polsek Muara Kaman Berhasil Bekuk Pelaku Pencabulan Anak di Bawah Umur

Polda Kaltim melalui Polsek Muara Kaman Polres Kukar berhasil mengamankan seorang pria bernama Fransiskus (22) warga Desa Utara Kecamatan Keo Tengah kabupaten Nagekeo provinsi Nusa tenggara timur, diduga karena melakukan persetubuhan terhadap anak di bawah umur.

Kabid Humas Polda Kaltim Kombes Pol Ade Yaya Suryana, S.I.K., M.H., yang menerima laporan dari Polres Kukar mengatakan pelaku persetubuhan anak di bawah umur ini sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara itu. Pria kelahiran Walotaka tersebut juga sudah mendekam di rumah tahanan Mapolres Kukar..

“Pasal yang disangkakan yaitu Pasal 81 ayat (2) Jo Pasal 82 ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak,” kata Kombes Ade Yaya.

Mengenai ancaman hukuman penjara terhadap tersangka dalam penerapan pasal tersebut, yakni paling singkat lima tahun  dan paling lama 15 tahun penjara, kemudian denda paling banyak Rp5 miliar.

Kombes Ade Yaya menjelaskan, bahwa dugaan persetubuhan terhadap anak di bawah umur itu terjadi pada Minggu (28/06/2020) sekira jam 11.00 WITA bertempat di Mess Afdeling 4 Felisa Estate PT cahaya anugerah Plantations desa Puan Cepak Kec. Muara Kaman Kab. Kukar.

Ditambahkannya yang mana perbuatan pelaku melakukan persetubuhan tersebut dilakukan dengan masuk ke dalam mess melalui pintu belakang yang tidak terkunci dan saat pelaku masuk tersebut hanya ada korban sendirian, setelah pelaku dan korban mengobrol selanjutnya pelaku menyetubuhi korban.

“Selanjutnya pada hari minggu tanggal 05 Juli 2020 sekira jam 10.00 WITA pelaku kembali datang ke mess korban dan memaksa masuk dan setelah berhasil masuk ke dalam mess kemudian pelaku mengancam korban akan membakar barak paman korban jika tidak mau menuruti kemauan pelaku dan karena ketakutan akhirnya korban mau disetubui”, Katanya.

Setelah polisi menerima laporan dari korban mengenai dugaan tindak pidana persetubuhan tersebut, pada Sabtu (11/07/2020) tersangka diamankan ke Mako Polsek Muara Kaman.

Kombes Pol Ade Yaya Suryana, menuturkan bahwa Setelah menjalani pemeriksaan, pelaku ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara persetubuhan anak di bawah umur. Sebab dalam pemeriksaan penyidik mendapatkan dua alat bukti, apa yang telah dilakukan tersangka terhadap korban.

“Setelah kami periksa yang bersangkutan kami amankan dan dilakukan proses lebih lanjut dalam perkara itu. Bahkan ketika ditetapkan sebagai tersangka yang bersangkutan tidak ada melakukan perlawanan apapun,” ucap Kombes Pol Ade Yaya.

Dari kejadian itu juga penyidik berhasil mengamankan sejumlah barang bukti seperti, satu lembar kaos oblong warna krem tulisan crassida, satu lembar celana kolor pendek warna coklat, satu lembar sprei warna hijau motif kembang kembang warna ungu.

Sumber: Humas Polda Kaltim

Comments

comments

About san tri

Check Also

Update 7 Agustus 2020 : Bertambah 98 Kasus Covid-19 di Kaltim, Mahulu Kasus Pertama Positif

SAMARINDA, Inibalikpapan.com – Kasus terkonfirmasi positif covid-19 di Kaltim mencetak rekor terbanyak untuk hari ini. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.