Rizal Effendi

Tanggapan Tokoh Masyarakat Pasca Kaltim Jadi Ibu Kota Negara

BALIKPAPAN, Inibalikpapan.com – Presiden Joko Widodo  secara resmi  telah memutuskan Kaltim menjadi lokasi Ibu Kota Negara  baru yang terletak di sebagian wilayah Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara.

Keputusan itu mendapat apresiasi dari sejumlah tokoh masyarakat Kaltim. Bahkan Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi membentangkan sepanduk ucapan terima kasih atas keputusan Presiden tersebut

Rizal mengatakan, pemindahan Ibu Kota Negara ke Kaltim sudah sangat tepat karena sudah ditunjang dengan infrastruktur yang ada seperti jalan tol Balikpapan – Samarinda, Bandara Internasional dan Pelabauhan Karingau.

“Pemindahakan ini juga akan mempercepat pembangunan infrastruktur lainnya,” ujar Rizal Effendi

Ketua Lembaga Adat Dayak Kaltim Eddy Gunawan menuturkan, warga Dayak sangat mendukung adanya rencana pemindahan ini ke Kaltim. Bahkan meminta pembangunan dilakukan tidak terlalu lama.

Ketua Umum Pengutus Pusat Gepak Abraham Ingan berharap, pemindahan Ibu Kota Negara jangan sampai membuat ketimpangan sosial karena akan banyak warga berdatangan ke Kaltim.

“Gubernur harus bisa membuat aturan yang berpihak terhadap warga asli Kalimantan,” ujarnya.

Kaltim dipilih menjadi Ibu Kota Negara berdasarkan atas pertimbangan risiko bencana minimal, lokasinya yang strategis ditengah-tengah Indonesia/ berdekatan dengan wilayah perkotaan yang sudah berkembang yaitu balikpapan dan samarinda dan  memiliki infrastruktur relatif lengkap dan telah tersedia lahan yang dikuasai pemerintah sebesar 180.000 hektar.

Comments

comments

Baca juga ini :  Tak Ingin Langgar Aturan, Alwi Al Qadri Temui Wakil Ketua Komisi 10 DPR

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.