Minyak goreng curah

Harga Minyak Goreng di Jawa – Bali Turun Rp 14 Ribu Per Liter, Sosialisasi Peduli Lindungi Diperpanjang

BALIKPAPAN inibalikpapan.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut B Pandjaitan mengungkapkan, harga minyak goreng di Jawa –Bali turun menjadi Rp 14. Ribu per liter.

“Sehingga kebijakan di sisi hulu dapat kita mulai relaksasi secara hati-hati untuk mempercepat ekspor dan memperbaiki harga Tandan Buah Segar (TBS) di tingkat petani,” kata Luhut, Minggu (03/07/2022).

Hanya saja hingga kini kata dia, masih banyak ditemui pengecer yang belum mengunduh QR Code Peduli Lindungi. Untuk itu, Menko Luhut meminta masa sosialisasinya diperpanjang.

“Saya juga minta masa transisi dan sosialisasi penggunaan Peduli Lindungi yang tadinya 2 minggu, bisa diperpanjang selama 3 bulan. Kita harus memahami proses adaptasi yang masih dibutuhkan oleh teman-teman di lapangan” ujarnya

Dalam masa perpanjangan sosialisasi ini, masyarakat tetap dapat membeli membeli minyak goreng tanpa perlu menunjukkan NIK. Namun, Pemerintah berharap kepada para pengecer dan pembeli agar dapat mulai menggunakan dan membiasakan penggunaan Peduli Lindungi dalam proses jual beli.

“Untuk itu, pengecer akan didorong segera mencetak QR Code Peduli Lindungi melalui SIMIRAH 2.0 atau PUJLE dan menempelnya di tempat penjualan,” ujarnya.

Pemerintah juga akan terus mengembangkan penggunaan Peduli Lindungi sebagai alat pengawasan dan kontrol distribusi minyak goreng untuk mengantisipasi kembali terjadinya kenaikan harga minyak goreng di pasaran.

Suara.com

Comments

comments

Baca juga ini :  Pemerintah Mulai Operasikan Bus Listrik Pariwisata Rute Borobudur Malioboro dan Prambanan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.